Saat menulis pos ini, hujan sedang turun renyai-renyai dan adakalanya ia lebat. Musim tengkujuh di pantai Timur sedang menjengah. Dulu, aku kurang gemar dengan bunyi hujan lebih-lebih lagi bila titisannya jatuh di atas atap rumah, bunyinya sangat menggangu pada fikiran. Namun, ia berubah setelah aku mula menghadirkan sepenuh kesedaranku terhadap bunyi alam sekeliling.

Sejak kebelakangan ini, aku menyedari satu perkara yang sangat menakjubkan. Hujan turun lebat. Ku pejam mata dan mendengar dengan penuh tekun, bunyinya, desirnya, iramanya, rentak-rentak titisannya, aku nikmati dengan penuh sedar. Seakan satu aliran ketenangan yang sangat indah masuk ke dalam jiwa, memberi efek minda yang sangat damai dan aku dapati diriku sealiran dengan rentak hujan ini. Sukar untuk dijelaskan disini sebab hanya aku dapat merasakannya, ia dalam jauh ke dasar sanubari. Subhan Allah Subhan Allah Subhan Allah. Selama ini rupanya aku yang kurang memberi perhatian kepada bunyi-bunyian alam.

Alam ini ada getar yang membantu menyembuhkan emosi yang lara, alam ini ada vibrasi yang sangat menyembuhkan diri manusia. Sebenarnya, bukan setakat alam, dalam diri setiap kejadian kita, Allah sudah bekalkan ubat untuk penyembuhan itu berlaku secara alami. Aku yang jauh tersasar untuk menyedarinya, lama setelah bertahun belajar aku tenggelam dengan sarat emosi yang tertinggal dan mencari-cari penawarnya di luar. Subhan Allah. Namun, penawar yang di cari ada di dalam diri, hanya perlu cetuskan saja butang kesedaran itu dengan penuh santun.

Saat jiwa ini sedar dan kembali kepada kaedah ini, titisan hujan merupakan satu terapi yang sangat mujarab untuk diriku. Aku seolah menunggu-nunggu hujan turun untukku dengar, nikmati dan larut di dalam alunan bunyinya. Ada tenang, damai, bebas dan segar pada ritmanya. Seakan energi diri dari dalam tercaj dengan sendirinya. Dan biasanya saat hujan, ideaku juga turut mengalir laju untuk menulis. Hujan dah berhenti, makanya aku juga berhenti di sini dulu ya. Hahaha

Oh ya, episod hujan adalah antara muatan puisi dalam BUKU DIRI YANG KEMBALI nanti, insyaallah. Di situ lebih terperinci kisah bagaimana mahu untuk mengamalkan seni dengari hujan untuk terapi yang santai tapi mudah untuk shiftkan emosi diri. Jaga emosi, ia penting untuk kesihatan diri yang terbaik. Daa, salam sayang, hingga ketemu lagi di dalam hantaran seterusnya.

Mas